Terkait Pergantian Plat Kendaraan Dinas, Kepala Satpol PP Kota Surabaya Irvan Widyanto Memberikan Klarifikasi

SuaraPerjuangan.id | Surabaya,-Menanggapi pemberitaan terkait pergantian plat kendaraan dinas, Kepala Satpol PP Kota Surabaya Irvan Widyanto memberikan klarifikasi.Menurutnya,Pergantian Plat Tersebut untuk menunjang kinerja pengawasan oleh Satpol PP kota Surabaya.Irvan menuturkan, pergantian plat dari merah ke hitam dilakukan pada 2014 sebagai bentuk diskresi.
Saat itu, yang menjadi pertimbangan adalah faktor keamanan dan efektivitas saat menjalankan fungsi pengawasan, terutama di kawasan eks lokalisasi.Irvan menggarisbawahi bahwa yang berubah hanya Warna Plat saja, sementara huruf dan nomor plat tetap sama.Penggunaan plat hitam tersebut, ternyata terbukti cukup efektif dalam pengawasan di lapangan.
Menurut Irvan, kalau menggunakan kendaraan berplat merah, tentu akan menyita perhatian saat berada di obyek pengawasan.Seiring berjalannya waktu, pengawasan tidak hanya menyasar kawasan eks lokalisasi, melainkan juga memonitor lokasi-lokasi yang berpotensi digunakan pesta miras, serta mengawasi sejumlah kafe tak berizin.
“Kami dituntut melakukan pengawasan optimal di masyarakat, khususnya di daerah atau wilayah yang rawan gangguan ketentraman dan ketertiban. Oleh sebab itu, sejauh ini kami merasa sangat terbantu dengan penggunaan kendaraan plat hitam ini,” kata mantan Kepala Bagian Pemerintahan dan Otonomi Daerah Kota Surabaya ini.Irvan memastikan, kendaraan operasional tersebut hanya digunakan untuk kepentingan yang berkaitan dengan kinerja Satpol PP, bukan untuk kepentingan pribadi. Posisi kendaraan tersebut selalu berada di kantor Satpol PP Surabaya di Jalan Jaksa Agung Suprapto ketika tidak sedang digunakan
“Kendaraan operasional itu tidak pernah dibawa pulang,” tegasnya. Namun demikian, Irvan menyatakan pihaknya bersikap terbuka dengan segala masukan dari berbagai pihak.
Ke depan, Irvan akan berkoordinasi kembali dengan pihak-pihak terkait soal kebijakan pergantian plat ini. “Jika memang penggunaan plat hitam pada kendaraan operasional dipandang sudah tidak dibutuhkan, maka kami siap mengikutinya,” pungkas Irvan. ( Red).

Post a Comment

0 Comments